Pempek Cek Uni

Rasa Pempek Cek Uni & Tips Agar Pempek Tidak Basi di Perjalanan

Awal Agustus kemarin, aku pulang ke Palembang. Kakakku menikah. Setiap perjalanan ke Palembang hendak berakhir, pasti ada satu oleh-oleh yang wajib kami bawa. Yak, pempek. Meski bisa beli online atau banyak juga toko pempek di Depok, Bogor, dan Jakarta, tetap saja beda sensasinya. Nah, kemarin, aku mencoba beli di toko pempek baru. Namanya Pempek Cek Uni. Aku penasaran dengan rasa Pempek Cek Uni ini.



Namanya unik. Cek Uni. Usut diusut ternyata, yang punya orang Minang. Sukunya Bungatanjung. Tapi suaminya orang Palembang. Pempek Cek Uni ini juga baru berdiri. Mungkin baru setahunan terakhir. Lokasinya ada di km. 12, dekat terminal Alang Lebar.

Pempek Cek Uni

Aku beli 2 paket. Paket pertama, harganya 90 ribu. Isinya 10 pempek lenjer kecil, 10 pempek telor kecil, 10 pempek adaan. Jadi kalau beli paket ini, satuannya cuma 3 ribu. Harga ini termasuk murah. Kalau beli di kota, untuk paket serupa, harganya paling murah 100 ribu.

Sebenarnya, ada banyak jenis pempek. Ada pempek keriting, pempek kulit, dll. Lebih jelasnya bisa baca di Pempek Palembang: Sejarah dan Jenis-jenis Pempek ya.

Rasa Pempek Cek Uni

Pempek Cek Uni

Apa sih yang menentukan rasa pempek? Pertama, kualitas pempeknya. Kedua, kualitas cukanya.



Kualitas pempek ditentukan utamanya dari kualitas ikan. Urutan kelezatan pempek itu jika dibuat dengan ikan belida atau ikan gabus atau ikan tenggiri. Pempek ikan belida tentu enak sekali. Namun, ikan endemik sungai Musi ini sangat langka dan mahal sekali harganya. Begitu juga ikan gabus. Pempek ikan gabus biasanya dijual di toko pempek premium. Nilai gizi ikan gabus sangat tinggi. Yang umum, ikan tenggiri. Namun, semua kembali lagi ke harga pasar. Ikan apa yang terjangkau di pasaran. Ikan-ikan lain pun nggak menutup kemungkinan jadi bahan pembuatan pempek. Yang penting juga, kualitas ikannya memang benar-benar segar.

Kemudian, perbandingan antara sagu dan ikan juga penting. Aturan bakunya 1:1. Setiap satu kilogram sagu, ya satu kilogram daging ikan juga. Kalau segitu perbandingannya, pempek akan terasa lembut. Kalau kebanyakan tepung, pempek akan terasa lebih keras dan kemungkinan kematangannya tidak merata. Sebaliknya, lebih banyak ikan lebih baik. Pempek akan jadi lebih lembut.

Untuk urusan cuka, kualitas utama yang menjadi penentu adalah gula merah. Kalau gula merahnya berkualitas baik, rasa cuka akan jadi lebih baik.

Pempek Cek Uni

Pempek Cek Uni kayaknya sudah memenuhi perbandingan tersebut. Teksturnya cukup lembut. Ukurannya pas. Tidak kebesaran. Satu pempek 3-4 kali gigitan buat saya. Cukanya nikmat dihirup. Worthed-lah untuk harga segitu.

Tips Agar Pempek Tidak Basi Saat Dibawa Perjalanan Jauh

Daya tahan pempek pada umumnya relatif rendah. Paling lama 3 hari di suhu kamar. Itu pun rasanya sudah berbeda. Kalau di masukkan pendingin, pempek bisa tahan hingga satu bulan. Namun, ya, buatku rasanya udah nggak segar lagi.



Kalau dibawa ke perjalanan, ada 2 cara yang populer. Pertama, dilumuri tepung tapioka. Kedua, divakum.

Yang perlu jadi catatan, ketika dilumuri tepung tapioka, saat membersihkan dan merebusnya kembali. Lamanya proses perebusan dan pengukusan harus dikendalikan supaya tidak terlalu banyak menghilangkan zat gizi. Sebagaimana diketahui, zat protein, vitamin, dan mineral dari bahan dapat larut ke dalam air perebus atau pengukus, sehingga kadarnya menjadi berkurang pada pempek.

Sementara itu, kombinasi pengemasan secara vakum dan penyimpanan beku dalam freezer, dapat meningkatkan daya awet empek-empek hingga 40 hari lebih. Penyimpanan yang terlalu lama akan menyebabkan terbentuknya lendir pada permukaan produk dan menimbulkan citarasa yang tidak enak.

Comments

comments

18 thoughts on “Rasa Pempek Cek Uni & Tips Agar Pempek Tidak Basi di Perjalanan”

  1. Saya penggemar pempek sejak kecil. Bermuda dari tetangga yang asal bengkulu kalo mau cari ART sering orang sana, jadinya kami kenal pempek dari dia.
    Padahal dulu di Medan belum lah ada gerai penjualan pempek. Sekarang bertabur di depan minimart. Tapi tetep aja cari pempek yang mantab cuko nya dari temen yang asal sana..

  2. Wah… Saya sebagai pecinta pempek jadi pengen nyobain yang pempek cek uni ini. Ntar balik lagi ke Palembang kudu nyobain dan beli. Terima kasih infonya….☺️☺️

  3. Yap bener banget cara biar bisa bikin pempek aman ditepungin ma di vakum tapi lebih amannya divakum. karena kalu ditepungin saat kena panas tepungnya menempel dan bisa bikin basi juga. Kalau soal cuko, aku sering bikin disuhu ruang semingguan juga tetap aman. #salampecintapempek 🙂

  4. Waduuuh baca tulisan ini jadi ngiler sama pempek asli dari Palembang.
    Baru aja suami berkegiatan di Palembang, dan di oleh olehin pempek dari temannya yang penduduk tempatan. Cuko dan pempeknya juaraaaa.
    Dan, bener banget.. pas suami kena delay, daku was-was sama pempek yang dia bawa. Ternyata masih Bagus berkat di vakum.
    .
    Kalo di Medan, gerai yg Kusuka adalah LN 69

  5. Lengkap juga tips-nya Mas, Pri. Saya pun suka empek-empek ini. Segar banget dengan cukonya.

    Oya, baca di profilnya, ternyata pernah ke Makassar ya jadi tamu MIWF. Kereen. Andai sudah kenal ketika itu, saya samperin. Baru ngeh-nya sekarang hehehe.

  6. Wong kito galo ruponyo Kak Pring.
    Ok. Ditaburi tapioka atau divakum ya Kak. Now I know caranya. Soalnya walaupun belum pernah bikin sendiri, ada niat juga sih kapan² eksekusi resep pempek.

  7. Pempek makanan favorit aku nih, ngiler liat pempek. Dari namanya unik banget, cek panggilan khas dari palembang, uni panggilan khas padang, ternyata pempek ini perpaduan dari dua daerah.

  8. Baru tau ini mas fungsi tepung tapioka itu supaya pempek aman di perjalanan ya. Karena kalo kita beli di daerah Jambi atau Palembang, pasti ada tepung putih di luar pempeknya.

  9. Aduduuuuu saya suka banget sama pempek, ya meskipun belum Allah kasih singgah di Palembang dan cobain pempek yang bener bener asli. Baca tulisan kek gini tuh seneng plus menambah wawasan tentang pempek

  10. Mau, Mas hahaha. Dan memang, kata orang walau makanan khas suatu daerah sudah dijual di deerah lain, tetap lebih afdol dan rasanya beda bila menyantap di daerah asalnya hehehe. Dan satu paket itu mantap dan murah mas. Coba tetanggaan, saya nitip 2 paket hahaha

  11. Itu pempeknya belum ada cabang ya bang? Sepertinya waktu ke palembang kemarin saya belum menemukan yang semisal itu namanya. Ngelihat foto abang makan pempek saya jadi kepengen makan pempek, kebetulan tetangga saya jualan dan kemaren baru dapat yagn gratisan. hehehe

  12. Biasanya dari penjualanya udah dilumurin tepung tapioka bukan sih? Kalau kita beli buat oleh2 gtu?
    Kebetulan temanku jualan pempek asli palembang krn suaminya suka PP Palembang Jkt, kdng suka beli gtu, mesti dikasi tapiokanya 😀
    Btw kalau pempek Cek Uni ini bisa dipesan/ dibeli online mas?

  13. Aku suka pempek. Kualitas ikan memang yang paling penting. Makanya aku selalu menganggap pempek yang benar-benar dibuat dari Palembang jauh lebih enak daripada pempek yang dibuat di Jakarta. Oh ya, aku mau tanya, kalau perebusan pempek biar kualitasnya nggak turun, berapa menit ya kira-kira? Terima kasih.

  14. Emang beda sih sensasinya menikmati makanan khas di daerahnya langsung, meskipun bisa didapatkan di Kota lain. Menikmati pempek langsung di Palembang ini masih menjadi salah satu travel wishlist Saya yang belum kesampaian 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *