Durian Bawor di Stasiun Bogor

Tragedi Durian Bawor di Stasiun Bogor

Tiba-tiba dua satpam menghadangku. Bingung, apa sebabnya.

Satpam pertama yang bertubuh lebih kekar langsung menunjuk tas yang aku bawa. β€œMaaf, Pak, boleh saya tahu apa isinya? Apa benar Bapak membawa durian?”

Aku mengiyakan. Di Botani Square aku kepincut dengan Festival Durian yang digelar di halaman parkiran mal. Di sana dijual berbagai jenis durian. Mulai dari Durian Petruk, Durian Ucok, Montong, sampai Durian Bawor. Aku penasaran sekali dengan Durian Bawor sejak lama. Maka, kubeli Durian Bawor yang sudah dibuka. Kira-kira beratnya 800 gram. Kucicip, rasanya enak banget. Sang penjual kemudian jujur mengatakan, bahwa durian ini bukan bawor asli. Lokalan. Dan buah musim penghujan membuat warnanya tidak sekental warna bawor biasanya. Setelah tawar-menawar, kudapatkan durian itu dengan harga Rp100.000 dari semula Rp125.000.

Sudah kubayangkan akan kumakan durian itu di rumah. Tak kumakan langsung di pelataran festival karena aku masih merasa kenyang bakda ditraktir adik iparku makan di Mujigae. Kupikir, akan nikmat betul, sesampainya di Citayam nanti, durian itu akan kusantap ramai-ramai.

Namun, dua satpam yang menghadangku itu mengatakan, tak boleh membawa durian ke dalam kereta. Aku sudah diikuti sejak mula karena bau durian teramat menyengat. Aku berusaha menegosiasi, β€œKan ini bukan buah durian yang masih berbentuk buah. Hanya durian kupas.” Sayangnya, satpam tersebut tak peduli apa pun alasanku.

Terpaksa kemudian kupanggil istriku yang sudah menunggu di dekat pintu tap-in. Aku sempat dipotres terlebih dahulu oleh satpam tersebut untuk keperluan laporan. Kemudian, bersama istri dan Hanna (anakku yang pertama), kami memakan durian itu di depan stasiun. Celemotan. Nikmat. Tapi karena perut masih terasa penuh, kenikmatan itu tidak seindah yang kubayangkan.

Hal-hal yang Dilarang di Kereta Commuter Line

  • Pertama, dilarang duduk di lantai kereta. Hal ini akan mengganggu kenyamanan penumpang lainnya.
  • Kedua, dilarang membuang sampah sembarangan. Tentu saja, kurang ajar sekali yang membuang sampah di KRL.
  • Ketiga, dilarang membawa benda yang mudah terbakar.
  • Keempat, dilarang membawa senjata api dan senjata tajam lainnya tanpa izin.
  • Kelima, dilarang membawa binatang.
  • Keenam, dilarang makan dan minum di kereta. Ini yang masih banyak dilanggar.
  • Ketujuh, dilarang merokok. Merokok bisa kena denda 500 juta lho. Tapi beruntung, ya diturunkan di tengah jalan.
  • Kedelapan, dilarang mengamen.
  • Kesembilan, dilarang membawa benda dengan bau menyengat. Nah, ini yang termasuk durian. Gimana kalau bau ketiak?
  • Kesepuluh, dilarang berjualan.

Itulah 10 larangan selama kamu naik KRL. Mohon ditaati. Jangan sampai yang kualami juga kalian alami. Malu, Bro, dihadang satpam itu.

Pring

Pringadi Abdi Surya. Dilahirkan di Palembang, 18 Agustus 1988. Pernah terpilih menjadi Duta Bahasa Sumatra Selatan 2009. Sekarang tengah bertugas di Subdit Pembinaan Proses Bisnis dan Hukum, Direktorat Sistem Perbendaharaan. Lulusan Akuntansi Pemerintahan STAN 2010 ini suka jalan-jalan.

25 Comments

  1. Ya ampuuuun. Jadinya ngemper di stasiun deh buat nikmatin duriannya ya mas. Hahahaha. Ibu saya pernah tuh mas, bawa durian ke Bogor pakai KRL juga. Tapi kami udah ngakalin biar gak bau. Caranya, masukkan kotak durian kupasnya ke dalam plastik, kemudian taburi dengan bubuk kopi. Dijamin deh bau duriannya bakal kalah sama bau kopi. Jadinya aman deh durian kami sampai di rumah dengan selamat. Kekeke

  2. Wah ada-ada saja ya. Btw, saya jadi tahu ada aturan gak boleh bawa benda dengan bau menyengat di komuter line, maklum belum pernah naik.

  3. MasyaAllah, pengalaman yang pastinya enggak bisa dilupakan ya, kakak. Tapi sekaligus jadi pembelajaran berharga.

    Saya langsung ketawa, begitu membaca kalau bawa ketiak? Saya pernah mengalami pengalaman itu sampai kepala ini pening karena bau tak sedap itu.

    Ya, begitulah suka dan duka berkendaraan umum. Akan ada selalu cerita seru dan menarik yang bisa membuat kita tertawa ataupun sedih saat menceritakannya. Terima kasih sudah diingatkan kembali 10 peraturan di komuter line-nya lagi ya, kakak.

  4. saya jg pernah beli durian kupas di swalayan dan pulangnya naik kendaraan online ehh pak supir frotes krna bau durian keluar dan kecium dikabin mobil..duh maapkeun.. ya pak supir..sejak itu klo beli durian diusahakan bw kendaraan sendiri hehe

  5. Hahahah bungkusnya kurang banyak mungkin mas, jadi baunya sedemikian menyengat dan tercium satpam. Hehehe saya jadi tertawa sendiri membayangkan akhirnya makan di stasiun kereta, enggak apa-apalah ya, anggap saja liburan di stasiun juga heheheh. Saya sudah tahu betul soalnya di kereta sekarang banyak larangan. Semoga next time bisa lebih rapat membungkus duriannya. Oiya saya baru tahu ada durian Bawor jadi penasaran banget deh.

  6. Hahaha perasaan durian mulu kak Phi, di YouTube juga pesta duren. Di sini jg pesta duren wkwkwkw. Mana makannya ngemper di stasiun lagi πŸ˜…πŸ˜…

  7. gapapa deh makan sambil ngemper ya pak. Daripada duriannya ditahan dan ga bisa diambil lagi. hehehe. Iya kalau ke supermarket , barang bawaan dititipkan lalu bisa diambil lagi. Nah ini, bisa-bisa dimakan sama petugasnya. hehehe.

  8. Wakakakakaak. aku kasih tips ya mas, kalau mau bawa buah durian naik KRL atau pesawat sekalipun, karena ini udah aku lakukan tiap saat musim durian, pertama harus punya tempat tertutup boleh plastik vakum atau toples plastikkedap udara, kedua kopi bubuk, nah setelah durian di kupas dan taruh di dalam wadah, tutup rapat lalu taburkan kopi dan kemudian baru masukkan ke tas atau kantong plastik. Anti gagal ini

  9. Nice info kak, jadi lebih diperhatikan apa saja yang tidak boleh ada dan dilakukan di KRL

  10. Kebayang makan durian di dpn station demi ga dibawa masuk ke kereta. Haduhhh mana kenyang kan.
    Saya pernah sih bawa, aman aja karena di packing rapi dan kasi bubuk kopi hehe

  11. Ya ampun ada ada aja deh.. Lucu juga tuh pengalamannya

  12. Iya memang bawa durian gak boleh saat kita mau naik kereta api. Aku tahunya juga dari teman yg beli durian di Bogor. Tp ketahuannya diatas kereta yg sdh jln jadi diturunkan di stasiun terdekat.

  13. hehehe… niatnya santai di rumah menikmati durian, jadinya malah “ngemper’ di depan stasiun ya menikmati duriannya.

    Berarti walau pun durian kupas, harus tetap di bungkus rapat ya, kasih taburan kopi dipembungkusnya, biar aromanya tersamarkan

  14. wkwkwkwkw ceritanya lucuuuu,,, wkwkw

    mas, jangan bawa yang bau bau,, dan lagi,, jangan sampe ktahuan, wwkkkww mendadak makan di depan stasiun

  15. Daripada enggak jadi makan yah mending dimakan aja sekalian gitu yah,hehehee. Pastinya seru pengalaman begitu meskipun biasanya pasti dilihatin orang tuh. Ngerti banget lah gimana tingkat kepo warga di negeri tercinta. Kalo saya dan teman tuh pernah kerang dari Tanjung Balai ke Medan,langsung gak dibolehin masuk kereta padahal enak dari sana.

  16. Oalah ternyata ada peraturan seperti itu di krl ya?! Saya kan jarang naik krl. Mungkin demi kenyamanan penumpang krl ya, nah itu kalo bau badan gimana tuh, hehehe…

  17. Kayaknya pak satpamnya pengen dibagi durian juga itu, mas. Wkwkwk. Mungkin tragedi ini bisa jadi bahan masukan buat penyelenggara festival. Biar kalo ada yg beli durian dan mau dibawa pulang harus ada jasa wrap pake plastik kedap udara biar gak kecium baunya.

  18. Nggak ada yang minta itu Mas? Kan banyak yang ngeliatin. Stay cool ya. Hehe

  19. Waduh, memang durian ini sensitif, maka aturan tidak membolehkan membawanya termasuk ke alam kereta. Kalau dari Medan biasa bawa durian sudah dipack rapi sama penjualnya . Jadi nyaris ga tercium waktu bawa masuk pesawat, mungkin bisa diakali gitu lain kali ya

  20. Wah, bayangin ingin makan bawor di rumah sambil santai langsung berubah setelah ketemu satpam ya. Hehe.. Jadinya menikmati di depan stasiun deh.

  21. Jangankan di kereta mas, di mobil bus antar kota saja, bau durian bikin mabuk, dan sayangnya tak ada aturan yang melarang orang membawa durian ke dalam bus. Fyuh. Baiknya kalau mau dibawa gitu, dikupas dulu terus disimpan di kontainer yang tertutup rapat, lalu dibalut dengan plastik agar baunya tidak menyeruak.

  22. sudah kadung dibawa lagi, mau dibuang sayang… makan aja lagi hehe…

  23. Ternyata ada uga peratran seperti itu, jujur aku baru tau. apa karena aku jarang naik kreta ya sehingga tidak pernah tau hal-hal seperti itu

  24. Judulnya menikmati durian terlalu dini, harusnya dimakan dirumah, tak taunya malah dimakan di stasiun, hehe..
    Meskipun sedikit muncul rasa kesal dan malu pastinya tetap happy dong, karena bisa merasakan kenikmatan buah durian. Aku dah lama ga makan durian nih sejak istri hamil.

  25. Baru tau ada nama durian bawor lho… Duh aku tuh paling gak bisa nolak kalau diajak makan durian hahaha… Ternyata banyak sekali ya cerita lucu gegara membawa durian

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *