Tanjung Setumu

Tanjung Setumu, Ujung Dompak yang Masih Perawan

Beranjak dari Tanjung Siambang, kami menuju Tanjung Setumu. Tanjung Setumu berada di ujung barat Pulau Dompak. Dari Pantai Sri Arjana (Tanjung Siambang), kita menyusuri jalan beton setapak yang sudah tampak rusak. Hingga nanti kita akan menemukan jalan setapak berpasir dengan rumah-rumah rusak di sisi kanan dan kiri.

Tak tahu kenapa rumah-rumah itu bisa rusak dan ditinggalkan.

Selanjutnya, di jalan berpasir itu, kita perlu hati-hati biar tidak selip. Ada titik-titik tertentu yang pasirnya lunak. Karena baru hujan, kami sempat keliru memilih jalan sehingga ban terperosok dalam. Terpaksa motor harus kami angkat.

Hingga akhirnya kami mulai melihat pesisir dengan pohon-pohon bakau. Batu-batuan besar pun mulai terlihat.

Tanjung Setumu

Ya, Tanjung Setumu punya ciri khas pantai dengan bebatuan yang menarik. Pasirnya pun putih bersih, airnya jernih, meski garis pantainya pendek.

Tanjung Setumu

Spot yang menarik adalah keberadaan batu-batuan berwarna-warni. Bebatuan yang dicat ini tidak banyak. Kelompok Sadar Wisata Dompak yang mengecatnya. Saya juga turut ragu, meski niatnya kreativitas, pengecatan batu alam bisa juga dipandang sebagai vandalisme. Sama halnya dengan pemasangan properti selfie di banyak tempat wisata, seringkali malah merusak pemandangan. Kreativitas seni untuk mempercantik tempat wisata harus dilakukan secermat mungkin.

Tanjung Setumu

Sayang, ketika ke sana, air laut tengah pasang. Bebatuan yang menjorok ke laut, banyak tenggelam. Termasuk batu berongga yang jadi keunikan utama, tak kelihatan sore itu.

Karena belum banyak terjamah, Tanjung Setumu sangatlah sepi. Tak kusarankan ke sini sendirian. Ngeri. Meski sepi, sayangnya, ada beberapa muda-mudi yang memanfaatkan situasi. Saat pulang, tampak oleh kami ada pasangan yang mojok di beberapa titik. Entah perang gerilya apa yang sedang mereka lakoni. Haha.

 

Comments

comments

2 thoughts on “Tanjung Setumu, Ujung Dompak yang Masih Perawan”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *