River Tubing di Goa Sari

Tubing di Goa Sari. Dokumentasi pribadi.

Bagaimana rasanya duduk pasrah di ban, lalu dihanyutkan di sungai berbatu dengan arus yang cukup kencang?

Kata kunci kepasrahan inilah yang membedakan river tubing dengan raftingataupun body rafting.Sudah tiga kali saya mencoba rafting. Ketangkasan dibutuhkan untuk mengikuti instruksi dari pemandu dalam menggerakkan dayung, maupun gerak tubuh saat menghadapi jeram. Begitu juga dengan body rafting, yang membutuhkan kehati-hatian dan kesigapan yang sangat agar tidak tertabrak bebatuan maupun mampu menangkap tali yang dilemparkan pemandu agar tidak terhanyut arus. Tubing berbeda. Saya harus pasrah dan percaya pada pemandu.

Dari dulu, saya ingin mencoba tubing.Goa Pindul yang terkenal itu sepertinya seru. Namun, melihat betapa padat pengunjung menyesaki pintu goa, antre sedemikian rupa, keinginan saya sirna.

Kesempatan datang ketika saya berkunjung ke Solo. Bermodal Om Google, saya mencari tempat wisata yang direkomendasikan. Salah satu tempat yang muncul adalah Goa Sari River Tubing.

Goa Sari River Tubing terletakdi lereng Gunung Lawu atau di Seguwo, Puntukrejo, Ngargoyoso, Karanganyar, Jawa Tengah. Tepatnya di tengah-tengah rute dari terminal Karangpandan menuju Candi Cetho dan Candi Sukuh, searah dengan Air Terjun Jumog. Saya lihat Google Maps, jaraknya hanya 30-an kilometer. Tak ragu, segera saya menyewa motor dan berangkat ke sana.

Yang unik adalah di tempat ini memang betul ada Goa. Awalnya hanya goa kecil, lalu sang pemilknya Sunarto, seorang guru SD, melakukan penggalian, pembentukan relief-relief selama kurang lebih 3 tahun. September 2011 goa ini diresmikan. Tarif masuknya hanya Rp3.000,-. Saya sendiri kurang berminat untuk masuk ke goa tersebut—karena saya sendirian.

Saya langsung mencoba menu utama, yakni river tubing. Tarifnya Rp25.000,-. Namun, karena saya sendirian, tarifnya dilebihkan. Tak masalah karena saya begitu penasaran dengan sensasinya. Privat river tubing sejauh 2,5 km bersama seorang pemandu terasa murah. Ban besar pun disiapkan bersama perlengkapan dasar: pelampung, helm, dan sepatu anti selip.

Sungai yang airnya berasal dari air terjun Jumog ini cukup deras. Saya grogi dan semakin penasaran seperti apa rasanya menyusuri sungai dengan ban.

Setelah melangkah kaki di sela ban, duduk, mencari posisi wuenak, perjalanan pun dimulai. Air dan udaranya terasa sejuk. Degup jantung pun mulai terasa mengencang saat ban mulai menumbur bebatuan. Jeram-jeram kecil di sungai juga membuat perjalanan semakin seru.

Sayangnya, karena hujan semalam, mengakibatkan jalur yang dilalui sedikit terganggu. Beberapa kali perjalanan mesti terhenti karena si pemandu harus menyingkirkan kayu-kayu dan batu-batu yang menghalangi jalan.

Pasrah-pasrah ngeri. Dokumentasi pribadi.

Momen paling istimewa adalah ketika saya memasuki hutan bambu raksasa. Bambu-bambu yang melengkung menutupi sungai sangat indah. Saya menyesal tidak membawa kamera khusus untuk merekam perjalanan ini.

Sedang asik-asiknya menikmati suasana, aliran arus yang lumayan tenang, membuat saya lengah. Satu jeram di depan mata membuat saya tidak mawas diri. Saya terbalik. Sikut saya menumbur batu. Berdarah sedikit. Sakit. Tiga kali rafting, satu kali body rafting saya tak apa-apa. Tapi ini, saya terbalik. Benar kata pepatah, situasi yang aman seringkali membuat kita lengah.

Istirahat sebelum nyemplung. Dokumentasi pribadi.

Setelah sempat berhenti di bagian sungai yang agak dalam, bermain air, foto-foto sebentar, perjalanan berakhir tak lama kemudian. Sungguh, ini adalah pengalaman yang berharga.

Di ujung perjalanan, saya dijemput oleh mobil pick up. Saya naik di belakang, duduk menghadap jalan yang ditinggalkan. Suasana pedesaan yang alami adalah suasana yang sempurna bagi binatang pekerja Jakarta seperti saya.

Sesampainya di tempat memulai, saya memesan ayam grepe (baca: geprek, hehe). Menunya beragam sebenarnya. Tapi liur saya sudah menetes membayangkan ayam pedas yang enak itu. Dan benar, masakannya benar-benar enak.

Saya pikir dengan pembenahan dan promosi yang tepat, Goa Sari River Tubing ini bisa jadi tujuan wisata yang sangat menarik sekali. Arealnya luas, bisa jadi tempat out bound yang sempurna. Ada kolam renang, gazebo untuk duduk-duduk melihat pemandangan, dan fasilitas lain seperti bola air, tubingarena, trail adventure, egrang, permainan tali, flaying foxoffroad dengan mobil jeep, ATV.

Sejatinya, karena tidak akhir pekan, saya ingin melanjutkan perjalanan ke Jogjakarta. Lalu, saya tetap ingin mengunjungi Goa Pindul. Pasti di sana sedang tidak seramai akhir pekan. Masih bisa dinikmati. Namun, rencana ke Jogja itu saya batalkan karena Jogja bukanlah tempat hanya untuk jalan sendiri. Jogja lebih seru jika jalan bersama keluarga.

Lain kali saya ingin pergi ke Jogja dengan mengajak anak dan istri. Di sana, ketimbang bermotor, lebih baik menyewa mobil. Rental mobil Jogja banyak dan relatif murah. Salah satunya adalah Omocars. Tarifnya mulai 250 ribuan. Kelebihan utamanya adalah sewa mobilnya benar-benar 24 jam/ bukan harian. Jadi kalau pinjam jam 8 pagi, bisa kembali besok jam 8 pagi juga. Nggak terburu waktu harus pukul 24.00.

Sudah lama saya tak liburan bareng keluarga. Terakhir liburan keluarga ke Belitong beberapa tahun lalu. Habis lebaran, jadwal ke Jogja sudah ada. Selain Goa Pindul, Air Terjun Sri Getuk wajib jadi incaran utama. Tak lupa keliling kota Jogja, mencicipi berbagai aneka kuliner yang ada. Ah, pasti seru sekali.

Comments

comments