Puisi Pringadi Abdi di Jurnal Amper

Kedua puisi di bawah ini termuat di Jurnal Amper Edisi 01, Mei, 2011

Jurnal Amper

Sonet Kenangan, 2

“Ada yang salah di jantungku.” Kau diam dan berpikir
mungkin aku sedang bercanda, dan bikin kau khawatir.
Tetapi, kita pergi merekam jantung, mengecek hormon,
dan betapa sengat membuat kita rindu pada segelas lemon.

Bus kuning ke arah Kertapati tak kunjung mau berhenti,
pukul satu nanti, kita akan menonton film Alice in Wonderland,
“Bagaimana kalau kita berjalan kaki?”
Aku mengangguk saja, sambil menghitung kerikil yang berceceran.

“Ada yang salah di kenangan.” Hari ini kau katakan itu, ketika
kata-kataku jadi kerikil di sepanjang jalan itu.
Aku terpaksa bertingkah keras kepala,
demi mengiyakan semua prasangkamu.

Ada yang salah di jantungku, memang. Tetapi tak pernah
ada yang salah di kenangan. Percayalah.

Meninggalkan Palembang

Yang berat adalah melepaskan udara–
terlanjur mengikat tubuh ringkihku. Kenangan-kenangan
memang bisa menyesaki dadaku. Duduk di sampingmu
malam itu, aku mencoba mencuri yang berkilauan
di bibirmu. Seperti berlian,
begitu berharga. Cinta ini sudahlah akan kulupakan.
Hangat tubuhmu, wangi rambutmu, dan ciuman-ciuman
yang menggenapi malam di antara kita seperti cuma
angin yang diam-diam sujud
di kedua kaki, lalu pergi mencari Tuannya yang lain.
Yang berat adalah kehilangan cinta–
bukan kehilanganmu, benda, tua, lalu mati suatu saat
nanti.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *